12 Mei 2016

April Reads (2016)

Selamat bulan Mei. ^^

Apa kabar? Semoga baik-baik saja ya. Saya lagi nggak enak bodi nih, Gaes, setelah lebih dari 24 jam nggak tidur. Kira-kira ihwal apa yang membuat saya tidak tidur selama itu? Ng, rahasia. Ngahahahahha. *dibuang ke rawa-rawa*

Berhubung sudah berhari-hari nggak posting di sini, saya ingin bercerita saja ya. Sejak awal tahun ini saya dihinggapi penyakit yang oleh orang bule biasa disebut reading slump. Entah mengapa setiap mau mulai membaca buku, rasanya malas langsung menyerang. Hasilnya, target baca saya tahun ini (69 buku) nggak pernah beranjak melewati angka 10. Saya sempat berpikir, jangan-jangan saya sudah move on dari hobi membaca? OH TIDAAAK~! *panik*

Gimana nggak berpikir begitu, tiap kali membuka buku rasanya mualas. Muak. Eneg. Saya pernah menyalahkan waktu yang terlalu sedikit (cie menyalahkan waktu). Tapi kalau gitu mah nggak bener juga. Soalnya, kata abang-abang ojek depan rumah, "You do things that you love not because you have time. You make time to do the things that you love." Wuih, bijak sekali si abang.

Hingga kemudian saya keinget saran salah satu temen (namanya nggak usah disebutin ya, ntar dia ke-GR-an terus minta royalti). "Kenapa nggak dimulai dengan membaca buku yang tipis-tipis aja, Pan?" Eh bener juga ya, kenapa nggak kepikiran dari kemarin-kemarin? Akhirnya saya mencoba membaca buku-buku tipis kayak Fear Street atau cerpen. Zukuv amvuh ternyata! Alhasil, saya perlahan-lahan mulai keluar dari jerat reading slump, walau kayaknya belum sepenuhnya keluar. Masih ada sisa-sisa lumpur di badan abang. *mandi kembang*

Okey, mulai Mei ini sih sudah baca dua buku (Pink Project by Retni SB sama The Duke and I by Julia Quinn). Sekarang lagi baca Supernova 2: Akar by Dee Lestari. April kemarin bacanya juga lumayan sebenernya, walau tipis-tipis. Ini saya ngedata bukunya:

1. 00:00 by Ardelia Karisa
Baca buku ini dalam rangka nge-host blog tour. Sempat panik gara-gara bukunya belum tiba juga ke tangan saya, sementara giliran saya ngehost sudah mepet banget. Belum lagi harus membaca bukunya untuk diresensi. Akhirnya saya memutuskan untuk beli saja sendiri daripada kelamaan (nasib tinggal di wilayah timur Indonesia). Alhasil, saya punya 2 buku 00:00. Kamu mau satu? Tunggu giveaway-nya ya. :D

2. Yesterday in Bandung by Rinrin Indrianie, dkk
Buku ini dikasih ke saya untuk diresensi juga. Bandung... aduh, jadi pengen ke sana lagi. *menatap nanar awan di langit Gorontalo*

3. Tiger on My Bed by Christian Simamora
Dikasih sama Mbak Desty (makasih, Mbak! *peluk*). Setelah cukup lama penasaran sama buku ini, akhirnya saya baca juga. Suka sama alur ceritanya. Tapi… surprisingly, saya nggak begitu menikmati adegan kipas-kipasnya. Tapi overall worth reading-lah ya.

4. Fear Street: The Perfect Date by R.L. Stine
5. Fear Street: Bad Dream by R.L. Stine
Noslagila, Cin! Fear Street adalah Goosebumps-nya pembaca remaja. Dulu sih saya suka banget baca seri ini. Tapi sekarang… kesannya cheesy gitu. Banyak adegan yang bikin rolling eyes dan ngekek-ngekek sendiri. Kalo bukan karena for old time’s sake, saya mungkin nggak akan mau baca lagi seri ini. Hehe.

6. A Monster Calls by Patrick Ness
Saya resmi jatuh cinta pada si penulis. Resmi. Jatuh. Cinta.

7. Matilda by Roald Dahl
Akhirnya dibaca juga, dalam rangka posbar BBI April 2016 tema Buku Anak. Suka banget sama tokoh Matilda.

8. The Summer People by Shirley Jackson
9. The Lottery by Shirley Jackson
Dua cerpen di atas memiliki ending yang lumayan bikin mangap. Saya sampai ngajak diskusi temen-temen BBI Joglosemar yang sudah baca duluan untuk ngebahas endingnya, serta pesan moral yang ingin disampaikan penulis melalui cerita pendek yang bikin merinding itu. Wih.


Semoga saya lekas sembuh biar makin konsen baca buku. Maigat, I really love reading ternyata.

21 komentar:

  1. aku juga lagi males banget nget *jambak-jambak*
    Wah, tau gitu kemarin tukeran jadwal aja kang kalau bukunya belum sampe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ng, nggak kepikiran buat tukeran jadwal, Lis. Apalagi jadwalnya sudah ada di banner (nggak enak minta ganti). Mungkin next time kalau ada book tour, aku minta giliran yang mendekati akhir kali ya. Hehe.

      Hapus
  2. Balasan
    1. Kenapa belum dibaca? Bagus loh. :)

      Hapus
    2. Belum beli.
      Hehe kalau ketemu bukunya di perpus, pasti baca :))

      Hapus
  3. Ayo ayo bangkit lagi semangatnya..

    BalasHapus
  4. Aduh, Matilda itu memang seru ceritanya :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe. Bener banget. Aku kagum sama tokoh Matilda, sekecil itu sudah baca banyak banget buku bagus.

      Hapus
  5. Saya juga barusan terbebash dari reading slump kang opan. Semoga lekas sembuh ya :)

    BalasHapus
  6. Amazing pic here is more information for us thanks for sharing with us.
    Delhi Call Girls service

    BalasHapus

Back to top